CSBR menyelenggarakan workshop mendongeng digital nasional pertama di Indonesia, dengan tema “Faith & Sexuality”, berkolaborasi dengan YIFoS Indonesia, Kampung Halaman, dan GAYa NUSANTARA.

Lokakarya ini mempertemukan 15 peserta yang mewakili organisasi akar rumput dan kolektif yang bekerja pada isu-isu mulai dari hak-hak perempuan, partisipasi politik, dan pluralisme agama, hak digital, hak pekerja seks, keragaman seksual dan gender, dan pemberdayaan pemuda. Selama lima hari kami menjelajahi tema-tema iman & seksualitas, untuk menciptakan narasi yang mengeksplorasi realitas dan perspektif yang hidup tentang pertanyaan-pertanyaan iman, gender, seksualitas, keragaman, pluralisme, sekularisme dan hak asasi manusia.

Metode

Melalui workshop, setiap peserta belajar seni bercerita melalui pelatihan yang disampaikan oleh Kampung Halaman, serta keterampilan teknis perangkat lunak pengeditan video, audio & foto sumber terbuka. Lokakarya ini dilakukan dalam Bahasa Indonesia untuk memastikan ruang yang paling mudah diakses dan mendukung untuk belajar dan ekspresi diri di antara para peserta. Pada awal lokakarya, beberapa peserta benar-benar tidak terbiasa dengan komputer sebelum lokakarya, yang lain memiliki keterampilan tingkat menengah – namun dalam waktu 5 hari setiap orang menghasilkan film pendek tentang perjuangan pribadi dan menyaringnya ke grup.

Itu penyembuhan, memberdayakan, dan proses katarsis untuk semua. Diskusi dan cerita diterjemahkan ke dalam perubahan nyata dalam perspektif orang, termasuk perhatian yang lebih besar untuk mengakhiri kekerasan terhadap perempuan, dukungan untuk komunitas LGBT, solidaritas antar agama di sekitar perjuangan orang untuk diterima.

Bersama-sama kami ingin membuat cerita untuk memperkuat narasi & perspektif dalam mendukung kebebasan berekspresi, kebebasan beragama, keragaman, pluralisme dan hak asasi manusia. Kami menjangkau enam bulan setelah lokakarya untuk mencari tahu bagaimana peserta dapat menggunakan video mereka sebagai alat untuk keterlibatan masyarakat. Dalam satu bulan, beberapa peserta telah menunjukkan video kepada keluarga mereka untuk membuka percakapan tentang identitas mereka. Yang lain telah menunjukkannya kepada anggota komunitas untuk mendorong dialog tentang topik-topik yang sensitif. Satu peserta bahkan mampu mengumpulkan dana untuk mengadakan lokakarya mendongeng digital baru bagi perempuan yang selamat dari kekerasan di daerah pedesaan.

Silakan menyaksikan videonya melalui tautan di bawah ini:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s